Rumah untuk Angklung

terkadang kita menjudge warga Indonesia yang suka heboh-heboh sendiri kalo ada warisan budayanya yang diklaim oleh negara tetangga. tanpa kita sadari bahwa kitapun bagian dari WNI yang memang agaknya dengan sengaja membiarkan budaya makin menjadi masa lalu dan modernitas sebagai masa kini dan masa yang akan datang.

BeFunky_556413_4095856762616_1750712627_n

tapi gue yakin ga semua orang kaya gitu, apalagi anak-anak muda yang sebetulnya memiliki nasionalisme yang tinggi. bukan tidak peduli, namun terkadang bingung harus bagaimana. dari dulu, gue selalu pengen belajar gamelan. tapi ga tau dimana, ga ada wadahnya. sekalipun ada, itu ditempat yang jauh dan cenderung mahal. dan akhirnya gue cuma bisa doa kalo suatu saat nanti Tuhan kasih gue kegiatan yang bisa berhubungan dengan budaya, gue suka, dan syukur kalo bisa menghasilkan uang.

dan gue temuin itu! lengkap, komplit satu paket! Tuhan emang adil baik hati Open-mouthed smileya, sekitar Tahun 2010 gue ketemu ka arif ( @arifangklung ). doi itu pengajar angklung kakak gue dikantor. sekedar info, dikantor kakak gue ada semacam ekskul gitu, mulai dari aangklungerobik, renang, angklung, bahkan belom lama kakak gue ikutan shuffle Annoyed oke balik ke topik, gue kenal ka arif, dan gue bilang gue mau belajar angklung. sempet ilang beberapa lama, sampai akhirnya gue disuruh dateng ke daerah Cikajang, Santa, untuk ketemu dia. disana ternyata kantor cabang Jakarta Saung Angklung Udjo. dan gue ditawarin untuk jadi semacam EO untuk acara Pekan Angklung Indonesia 2011~ skip skip skip akhirnya terjadilah Pekan Angklung Indonesia 2011

belum selesai disitu, karena selama gue ngurus PAI, gue cuma nontonin orang main angklung, mulai dari anak-anak playgroup yang masih pitik sampe nenek-nenek yang jalannya udah sempoyongan masih ikutan lomba angklung tingkat nasional ini. catet, gue belom main angklung.

sampe akhirnya setelah acara PAI selesai, 3-4bulan setelahnya, awal-awal gue masuk kuliah, barulah gue mulai menggetarkan angklung. perform pertama gue di MOI bareng sama anak-anak Jaya Suprana School of Performing Arts. dan sampai sekarang, gue masih main angklung, masih penasaran sampai gue bisa mainin semua jenis angklung, sampai gue bisa trip keluar negeri dengan angklung, sampai mapaumbah bangga karena gue udah jadi salah satu orang yang ikut berusaha untuk melestarikan budaya Indonesia, khususnya angklung Smilebismillah!

wanna join or need angklung performance? just mention Rumah Angklung on twitter, fanpage, or our blog Open-mouthed smile

Categories: Rumah Angklung | Leave a comment

Post navigation

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: