Saintek Award

Kalo denger “Saintek Award” apa yang ada di otak lo?

Kalo gue sih mikirnya, yang dapet saintek award itu pasti mahasiswa rajin dengan IPK magna cumlaude, ditanya apa aja ngerti, ga pernah absen, rajin menabung, dan berbudi pekerti luhur.

Adakah itu di gue? Hihi

Well, ada atau engganya, percaya atau engga, gue adalah satu dari lima orang Saintek Award.

Kadang gue sendiri ga abis pikir, kenapa gue? Padahal selama tiga babak penyisihan, mulai dari berkas, interview, sampe presentasi paper in english, gue liat banyak mahasiswa-mahasiswa lain yang “keliatannya” lebih oke dibanding gue.

Terlebih pas interview, beberapa perempuan touch up walaupun tipis, dan yang cowok pakai baju terbaik mereka. Malah ada juga yang pake dasi kupu-kupu, entah apa maksudnya. Sedangkan gue, gausah diragukan deh ya kegembelan baju kuliah gue. Di hari itu, hari dimana gue diwajibkan untuk pake rok sama salah satu dosen, yang gue pake adalah daster dari kain sisa lebaran yang dibikinin nyokap, dengan luaran cardigan, just it. Karena gue emang ga mau neko-neko kalo ke kampus. Ga telat masuk aja udah bagus, boro-boro mau mikirin pake baju apa.

Tapi pengalaman ngajarin gue banyak hal. Salah satunya adalah gak menilai orang dari penampilan luarnya. Gue inget, dulu jaman SMA, gue pernah ikutan OSN bidang komputer. Mayoritas yang ikut anak-anak cina dari sekolah-sekolah swasta ternama di Jakarta, dan jujur gue langsung down liat mata mereka yang sipit, yang mungkin aja itu efek karena terlalu sering belajar. Tapi kenyataannya, gue bisa ngalahin beberapa dari mereka sampe gue bisa masuk 10 besar DKI Jakarta dari beribu-ribu anak lainnya. Emang ada yang cina lain yang lolos, tapi tetep aja cina-cina lain udah gue kalahin. Wek.

Oke, dari sana gue ga peduli penampilan mereka kaya apa, latar belakang mereka dari mana, dan hal-hal nampak lainnya. Gue tetep percaya sama kemampuan diri gue sendiri. toh cuuma gue yang punya kehidupan kayak yang gue punya. Sip.

Interview yang pertama, public speaking. Sebenernya ini bagian yang harusnya paling gue suka. Karena pada dasarnya, gue suka ngomong didepan orang banyak, tapi dulu sih. Entah kenapa sekarang, ketika harus bicara didepan dua orang aja, gue malah gugup. Suara gue getar, dan itu hal yang paling ga gue suka. Getar!

Interview yang ke dua tentang paper yang gue buat, bertema Integrasi Islam dalam Sains dan teknologi, sama seorang bapak tua yang gak gue tau siapa dia. Mungkin dosen, mungkin dekan, mungkin orang penting lainnya, atau mungkin juga ustadz. Entahlah, yang pasti dia terlihat sangat tertarik dengan apa yang gue omongin tentang hidup gue. Sejujurnya gue lebih suka ketika si bapak ini nanya-nanya tentang keseharian hidup gue dibanding dengan paper yang gue buat. Karena gue kurang menguasai paper yang berisi sok-sok gue ngerti agama itu. Bahkan gue ngeluarin hadist satu-satunya yang gue apal dari SD, dan gue kait-kaitin kedalam pembicaraan itu. Inna dinna indaullah hil islam.

Interview yang ketiga, tentang psikologis. Ah, sedikit banyak gue udah ngerti bagian ini. kakak gue alumni psikologi, jadi dari SMP gue seiring banget baca-baca buku psikologinya. Bahasa tubuh, grafologi, kejiwaan, dan beberapa hal lain udah pernah gue baca. Lalu ditahap ini gue coba menerapkannya. Cara bersalaman, cara menatap, cara duduk, semua yang baik-baik gue lakuin sampe akhirnya gue tau kalo ternyata yang interview gue adalah ka Adang Adha!

Dia itu temen kuliah kakak gue. Semacam satu geng sepertinya, yang pasti cukup deket, dan beberapa kali main kerumah. Tapi itu udah lama banget kan, sampe gue lupa dia itu kaya gimana. Menit-menit awal dihabiskan dengan menertawakan hidup yang lucu ini. berkali-kali janjian ketemu dan gagal, tapi kita malah dipertemukan disini.

Banyak hal yang dia tanya, sampai akhirnya dia menanyakan hal yang agak sensitif menurut gue. Hal yang bikin gue dari dulu pengen banget ketemu sama dia, sampe akhirnya gue nangis disana.

Screenshot_2013-10-05-22-24-43-1

Setelah babak interview, ternyata gue lolos masuk ke 10 besar dan harus menyiapkan paper mengenai Ecology, Sanitation, dan Water Resources Management lengkap dengan PPT untuk presentasi dalam bahasa inggris hanya dalam waktu dua hari. Tapi itu selesai dalam waktu 6 jam saja, karena kepepet.

saintek

Kamis, hari dimana gue harus presentasi. Tapi gue masih sempet untuk ikut kelas pertama, lalu di telfon-telfon karena ternyata gue dapet urutan presentasi pertama. No worry, itu yang gue harapin. Akhirnya, sekitar jam 10 pagi, gue presentasi didepan finalis lainnya, juri, dekan, dan temen-temen kelas gue tercinta yang mau bantu support. Jujur ga puas sama hasil presentasi yang gue sampaikan, terlebih sama bahasa inggris yang jadi kacau didepan sana. Que sera sera, what will be, will be. Selesai presentasi, gue langsung ajak temen-temen untuk balik ke kelas. Pesimis.

Sampai sekitar jam setengah 3, lagi-lagi gue di telfon untuk dateng ke ruang teater untuk pengumuman pemenang. Tapi gue yang pesimis males banget untuk kesana, sampe akhirnya terus-terusan di telfon, dan gue turun ke lantai 2 dari lantai 5.

Masuk ke ruang teater, tiba-tiba nama gue disebut, dan gue jadi salah satu pemenangnya! Yeay! Biasa aja sih sebenernya, karena gue nya juga ngerasa kurang maksimal, tapi seneng. Ah, entahlah. Yang pasti gue bisa pergi ke Jogja dengan perasaan senang, sore itu juga.

Dari curhatan panjang lebar ini, gue cuma mau share kalo kita harus bisa liat peluang. Duh, bodo amat deh dulu temen-temen angklung gue bilang kalo gue itu oportunis. Selagi ada peluang, masa iya mau dilewatin gitu aja? Peluang yang gue liat di acara ini selain karena gue memenuhi kriteria, gue juga menganalisa kalau mayoritas mahasiswa SI/TI itu agak apatis. Males sama acara-acara macem ini, dan terbukti, Cuma gue dan satu anak TI dari 2011 yang ikutan. Sisanya agri dan mipa. Jadi jangan heran kenapa sekarang saintek isinya orang-orang agri sama mipa, mulai dari atas sampe bawah-bawahnya.

Ketika lo memulai, lo juga harus menyelesaikan. Ga peduli apapun hasilnya, yang terpenting udah nyoba. just try, and you’ll know the answer!

NB : maaf untuk kata-kata “gue” yang terlalu banyak. semoga tidak mabuk gue. aamiin.

Experience is the best teacher -Sinar Dunia Book

Categories: letShare | Leave a comment

Post navigation

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: