Main-main di Cariu [1]

Kuliah Kerja Nyata (KKN), ga terasa udah hampir satu tahun gue ngelewatin masa-masa itu. Masa dimana dalam perencanaannya banyak sekali hal yang mau dilakukan untuk memajukan desa, namun pada kenyataannya semua rencana baik itu hanya sebatas konsep yang masih belum terwujud karena berbenturan dengan harga hingga waktu.

Gak begitu banyak yang gue lakuin selama KKN selain piket untuk masak sebanyak 6 hari dalam kurun waktu kurang dari 30 hari. Sisanya, hanya mengajar SD dihari senin-rabu dalam waktu tiga minggu. Jadi masa produktif gue Cuma sekitar 9 hari. Sisanya lebih banyak di kontrakan, tidur-tiduran, nonton film, dan main pijit-pijitan sama anak-anak SD yang tiap hari main ke kontrakan.

Hidup terasa berjalan cepat di Cariu. Bayangkan, selama satu bulan gue bisa ngerasain berbagai dinamika hidup. Ya, hanya dalam satu bulan. Bisa ketawa bareng temen-temen yang aneh-aneh, terus berantem, tiba-tiba baik lagi, terus sebel lagi, belum lagi harus ngurus permasalahan pemuda disana yang kurang akur, urus seminar, nimba air dari sumur, ke pasar pagi-pagi, dangdutan di 17an, hangout ke pasar malem, lobby sana sini cari duit, ngajar angklung gara-gara caper, dan masih banyak lagi. Oke ternyata banyak hal yang gue lakuin selama di Cariu. Ga Cuma makan tidur looping aja.

Ah, karena lagi kangen anak-anak SD yang makin tua sebelum waktunya, gue mau share sedikit tentang pengalaman ngajar selama di SD 03 Cariu.

Gue, Euis, Ziezie dateng ke Cariu ga ada persiapan sama sekali untuk ngajar, karena program ngajar sebenarnya bukan tugas kami bertiga, tapi karena ada hal ini itu jadi harus kami bertiga yang handle. Jadi jangan ditanya tiga orang anak saintek ini ngapain kalo dikelas selama dua jam. Minggu pertama bikin es krim (karena cuma itu yang gue tau tentang sains, perubahan bentuk cair-padat), minggu ke dua belajar komputer pake word (gatau mau ngapain lagi, dan kita bertiga terlalu males untuk cari pelajaran), dan minggu ke tiga belajar puisi (ini mentok banget sekalian cari bibit buat perform untuk acara tabligh akbar). Oportunis sekali kami..

Tiga hari dalam seminggu, kami bertiga bolak-balik ke SD ini. Kadang naik mobil di anter Edvan atau Adam, kadang naik motor bertiga kaya cabe, kadang dianter cowok-cowok yang piket, kadang juga jalan kaki karena ga ada angkutan umum macam angkot disana.

Hal yang paling seru dari mengajar anak SD adalah semangat mereka yang, ah! Bahkan gue masih bisa bayangin teriakan semangat mereka tiap gue ucapin selamat pagi atau ngadain kuis dadakan demi hadiah sepele kaya penghapus atau tempat pinsil. Semangat mereka, itu yang bikin gue seneeeeeeng banget ada disana. Selain karena ada salah satu pak guru emesh yang ganteng disana. Hahaha!

Hari pertama gue ngajar, saking terlalu senang dengan teriakan, gue ngajak anak-anak kelas 4 untuk nyanyi selamat ulang tahun untuk ziezie, gue bilang ziezie ulangtahun hari itu. Dan ya, mereka bersemangat sekali bernyanyi selaamt ulang tahun untuk ziezie yang sedang tidak berulangtahun hari itu. Gue kira keriuhan Cuma sebatas dikelas, tapi ternyata engga. Karena sore-sore cantik pas semua orang lagi tidur, tiba-tiba dateng satu rombongan yang isinya anak-anak kelas 4 dan 5 yang datang bawa banyak kado, dan tepung untuk ziezie. Gilak!

IMG-20140819-WA0037

Ga berenti ketawa hari itu. Pun anak-anak KKN yang lain, sibuk bego-begoin gue karena udah bohongin banyak bocah sampe mereka rela beli kado. Kadonya apa? Mulai dari boneka, jilbab, kaca, sampe jepitan rambut. Dan itu semua akhirnya dibagi-bagi ke anak-anak KKN yang lain. Duh dek, maafkan aku ya..

Kampret momen lainnya adalah saat gue iseng masuk-masuk ke gudang dan nemu angklung. Karena iseng dan mau caper ke pak guru ganteng yang ternyata baru 22 tahun saat itu, jadi gue mainin lah deretan angklung itu. Banyak anak-anak yang nyamperin, sampe akhirnya gue main tebak lagu sama mereka. Mulai dari Indonesia raya sampe lagunya ayu ting-ting. Ngarepnya pak guru ganteng yang nyamperin, tapi malah pak guru adeknya pak kepala desa yang datang. Dia nanya-nanya tentang angklung, dan gue bilang kalo gue sebatas tau nada diatonis jadi bisa dimainin dimana aja, piano sampe buyutnya yang gak lain adalah alat musik string.

Akhirnya si bapak minta gue untuk ngajar anak-anak angklung, dan karena gak mau rugi, gue ngusulin supaya anak-anak belajar angklung untuk pentas diacara tabligh akbar yang diadain kelompok KKN gue diakhir masa pengabdian kita. Deal. Dan jadilah gue ngajar anak-anak tiap hari selama senin-kamis, untuk kemudian jumatnya perform di Tabligh akbar.

Empat hari ngelatih anak-anak angklung itu cukup drama. Selain karena jam tidur siang gue hilang, mereka juga sering kali ngadu-ngadu gitu karena ternyata ada dua kubu. Si X ga suka sama si Y, tapi kalo didepannya akrab banget. Hal-hal naif nan munafik yang gue pikir Cuma terjadi dikalangan orang dewasa, ternyata juga terjadi dikalangan anak-anak SD penggemar GGS. Rawr!

DSC_1048

Diluar itu semua, sebuah penghargaan bisa berada di Cariu untuk mengabdi, berbagi, menikmati hidup, dan belajar bersosialisasi sebagai manusia dewasa yang utuh. Satu bulan yang penuh cerita. Beruntung bisa ngejalanin 1 SKS termahal dalam mata kuliah. Worth!

Categories: letShare | Tags: , , , , , | 3 Comments

Post navigation

3 thoughts on “Main-main di Cariu [1]

  1. mysukmana

    KKN memang berkesan,dl sy KKN Tematik UGM juga ngajar mbk..jd inget masa masa it..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: