Kata Mbah…

“selama masih punya mulut, gausah takut nyasar. Selama masih punya pikiran, gausah takut gabisa hidup” – Wasikem, pemilik KTP seumur hidup.

Mbah Ikem, mbah kesayangan gue yang intensitas ketemu gue nya lebih banyak sama dia dibanding sama mama. Orang yang paling ngertiin gue luar dalam, bahkan mungkin lebih dari mama ngertiin gue. Orang yang tau kalo gue suka sambel yang ga pedes, suka kepala ayam, suka sayur tanpa batang, suka semangka dingin yang dibelah dua dan dimakan pake sendok, suka ngemil sampe setiap hari selalu ada pop corn atau kacang goreng ditoples, bahkan dia juga tau kapan gue sakit beneran dan pura-pura sakit.

Tapi tulisan ini bukan tentang mbah, melainkan tentang kata-katanya di awal tadi. “selama masih punya mulut, gausah takut nyasar. Selama masih punya pikiran, gausah takut gabisa hidup”. Terjawabkan kenapa gue suka jalan-jalan sendiri seolah seluruh tempat pernah gue singgahi, padahal gue belum pernah kesana. Dan sekarang gue coba untuk mempraktekkan kata-kata sakti mbah berikutnya, “selama masih punya pikiran, gausah takut gabisa hidup”.

Yes, kata-kata ini ga akan bisa dibuktikan kalo kita ga mencoba. Gue udah coba jalanin kurang lebih tiga bulan, keluar dari zona bebas, melepaskan diri dari fasilitas orang tua. Uang jajan.

Semua berawal dari kalimat iseng yang terlontar ketika pau Tanya, “kamu lulusnya kapan ca?”, terus gue jawab, “Agustus pau”. Bapak Sutrisno yang paham betul kalo anaknya ga pernah megang skripsi akhirnya nanya lagi, “ngerjain aja ga pernah, kok ya mau lulus agustus”. Aprisya yang ga suka diremehin akhirnya gegayaan ngejawab, “kalo aku ga lulus agustus, aku bayar kuliah sendiri”.

Dari situlah segala kepusingan bermuara. Ditambah lagi bayaran semester 9 yang tahun lalu cuma sekian, naik 50% jadi sekian. makin pusing lah gue. Tabungan dari 4 ATM yang berbeda kalo dijumlahin paling cuma sekitar 50% dari bayaran gue, uang selip-selipan sama uang lebaran dari tahun 2010 kalo dijumlah pun cuma bisa nutup harga bayaran normal. Itupun gue berat banget untuk ngelepas, karena uang lebaran itu koleksi gue dari tahun ke tahun.

Pernah denger rezeki anak soleh? Itulah yang gue dapat. Uang beasiswa BI cair. Problem solved. Bahkan uangnya lebih, jadi gue bisa beliin mapau printilan lebaran, dan gue yakin sampe sekarang mereka masih bertanya-tanya, “anak gue dapet uang dari mana, tiap hari kerjaannya cuma makan tidur makan tidur sama nonton FTV dirumah”.

Oh ya, ga sampe situ. Karena sejak gue megang uang agak banyak, resresan dari beasiswa BI, gue terbiasa untuk ga minta uang jajan sama pau.

Makin kesini, uang makin tipis, tapi gue mulai belajar untuk manage uang dan mulai usaha. Usaha online shop lucu dengan barang-barang high quality but affordable price yang bernama @hijablessing.

hijbalessing

Serius, di masa-masa kaya gini gue bener-bener ngerasa lagi ngejalanin ujian yang nyenengin. Ga punya pegangan uang yang cukup banyak, tapi gue ngerasa aman. Intinya gue ga takut ngejalanin hari esok gimana, walaupun gue ga tau tabungan gue masih bisa nopang hidup atau ga. Gue juga mulai ngelatih instink jualan dengan berani-beraniin modal, walaupun belum tau akan balik atau ga. Tapi semua yang gue jalanin saat ini bener-bener nyenengin, ga jadi beban.

Bismillah, semoga masih bisa kuat iman dan komitmen untuk terus bisa hidupin diri sendiri. kalo sekarang berenti untuk minta uang jajan, semoga berikutnya bisa bayarin listrik, BPJS, belanja bulanan, bikin kontrakan 10 pintu, sekolahin anak yatim, bagusin yayasan, bikin masjid, dan aaaah terlalu banyak mau. But ya, I will. Kalo masih punya pikiran, gausah takut gabisa hidup.  Bismillahirahmanirahim..

Categories: letShare | Tags: , , , | 1 Comment

Post navigation

One thought on “Kata Mbah…

  1. mysukmana

    Quotenya keren Dari mbah..selama masih hidup rizki tak akan putus..tetep deket sm yg kuasa, rizki tak akan kmn..:-)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: